Random sex cam online free - Cerita lucah

Suami dia keje sebagai pemandu lori mana kala isteri dia tak keje. tapi, satu yang menjadi kesusahan ialah, walaupun aku handsome, tapi aku malang kerana aku tak pernah rasa sedikit pun berminat pada perempuan.

malahan, aku rasa geli bila membayangkan perempuan punya yang berair.

cerita lucah-74

Salmah tunduk mengambil ayamnya di atas simen market. ” Sambil meletakkan gelas minuman Abang Din bersandar semula. Sebenarnya dia sendiri pun macam terpanggil apabila bertembung dengan abang Din tadi. Dia perlu ke rumah Salmah untuk menjahit baju dengan cepat memandangkan dua hari lagi dia akan menghadiri kenduri kawannya di kampung sebelah. Balak Abang Din menikam tenggelam dalam cipap Salmah yang tidak pernah diterokai sesiapa dalam masa 3 tahun ini. Dia faham benar, kalau bekerja dengan Abang Din, setiap ayam jagaannya akan melalui orientasi tertentu.

Pada ketika yang sama seorang lelaki turut tunduk untuk menolongnya memungut beg plastiknya. “Aku sebenarnya rindukan kau ni…aku berjumpa dengan kau tadi” “Maksud abang… ” “Aku tahu kau memang cepat faham….hah…..” sambil tergelak. Memang dah tiga tahun dia tidak merasa balak sejak “bersara” dari perkhidmatannya dengan Abang Din. Kalau dia terjatuh bererti habislah kotor kain yang baru dibelinya tu. Rindu dan giannya pada balak lelaki tidak terkata lagi. Dia boleh banyangkan apa yang Salmah sedang lakukan. Dah dua tahun dia bercerai dengan suaminya yang merengkok di penjara kerana dadah. Dia masih ingat lagi, ketika dia mula tiba di ibu kota dulu, Abang Din mengurungnya dalam bilik beberapa hari.

aku baru saja pindah kawasan ini, lagi pun aku ni jenis pendiam sikit, jadi aku tak dapat mengenali siapa jiran dan bini nya yang tinggal tingkat atas apartment tempat aku menyewa ni.

Aku berkenan sangat dengan bini jiran aku ni sebab aku minat sangat dengan Juhi chawla kena pulak wajah bini jiran aku ni mirip Juhi chawla mula aku jadi geram nak berburit dengan dia.

Ketika berpusing , Salmah terlanggar seseorang lalu terjatuh plastik ayamnya. Abang Din terus tersenyum merenung Salmah yang duduk di hadapannya. “Yang abang beria-ia mengajak Mah ke bandar tu buat apa? Dol pun rindukan akak” Salmah faham benar mengenai nafsu serakah manusia berdua ini. Janda muda ni membimbit beg plastik yang berisi kain yang baru dibelinya di bandar. Mereka semua mementingkan diri sendiri dan manusia memang mudah lupa. “kena kak..teruk Esah dibuatnya…Esah rasa macam jalan tak betul dua tiga hari” Salmah tersengeh mendengar cerita Esah.

Salmah menghulurkan duit sepuluh ringgit dan berlalu dengan membimbit beg plastik yang berisi ayam. Mereka sampai di warong makan dan memilih untuk duduk di bawah payong yang terjauh daripada orang lain. Abang Din berdiri dipintu memerhati keadaan sekeliling kampung. Abang Din turut duduk di sofa dan Dol menghirup air yang dihidangkan. Bimbang takut terjatuh pula ke dalam sawah yang kebetulan sedang penuh dengan air dan padi yang baru di tanam. Esah yang kehausan selama ini akan terubat kekosongan itu. hanya menanti ketibaan Abang Din dan Dol sekali sekala menjenguknya di kampung. Selepas tiga empat tahun, tidak seorang pun pelanggannya akan mengingati wajahnya lagi. “Semalam kak” Jawab Esah yang kelihatan ceria dengan blaus warna perang dan seluar slek kemas. “Biasalah kak, akak pun tahu kerja ni, kadang kala seronok dan kadang kala mengecewakan tetapi terpaksa tunjuk seronok jugak…nak ambil hati pelanggan” “Jemput minum Sah” Pelawa Salmah.” Kau tak kena orientasi ke Sah? Hampir terbelahak Esah apabila mendengar pertanyaan tu.

Jiran aku ni sepasang suami isteri yang tak de anak walaupun hampir 5 thn kawin. aku sering melibatkan diri dalammacammacam hal keagamaan tapi, tak diduga ini yang terjadi….. mempunyai jambang yang halus dan hidung yang mancung.

Nama suami dia Hashim dan isteri dia aku panggil Ida je.. dengan ketinggian ku 175 cms sudah pasti menambah kan kemachoan aku.

Kebanyakan pelanggan mementingkan diri ‘ sendiri,mereka mementingkan kepuasan diri dan hanya menggunakan sahaja perempuan yang meraka sewa tanpa mengambil kira kepuasan pasangannya. Walau pun dia telah mengetahui tentang kerjanya dari rakan-rakan yang lain tetapi dia sebenarnya tidak menjangkakan akan didatangi oleh lelaki berbagai bangsa lima orang dalam satu masa.

Bagi kebanyakan pelanggan, perempuan yang mereka sewa hanyalah alat untuk memuaskan nafsu mereka bukan untuk keseronokan bersama. Mahu tak mahu dia terpaksa melayan mereka habis-habisan sampai pagi. Apabila menjelang pagi, tubuhnya menjadi kain buruk, lembek tak bermaya.

Rioh sekampung” “Takkan ada kat dalam kampung ni” “Mana tahu bang….. Salmah kelihatan tersenyum apabila lelaki berkulit cerah melutut naik ke atas katil diantara dua pahanya. Kelihatan Salmah menarik bucu cadar dan mengelap cipapnya yang kelihatan banyak cecair di situ. “Dia kuat makan…latihan juga cukup..”jawab lelaki tadi dari tempat duduknya. ” Terkeluar suara Salmah apabila balak besar itu terus meneroka cipapnya yang licin sampai ke pangkal. Abang Din terkejut pada mulanya tetapi melihat perempuan yang separuh bogel melangkah masuk dia terus berdiri dan menyambut tangan perempuan itu lalu dibawanya ke katil.

Tags: , ,