Memek makcik kain batik

Namun satu hari selepas aku pulang kerja dan meletakkan kereta di hadapan rumah, kebetulan pula jiran ku itu sedang membawa anaknya yang masih kecil berjalan-jalan, aku sempat menegurnya. Suaminya bertugas di sebuah syarikat swasta sebagai salesman. Kami saling kenal mengenali antara kami dan sempat bertukar nombor telefon atas alasan hidup berjiran.

Kami berbual seketika di luar pagar hadapan rumah sewa ku. Selepas berbual aku pun masuk ke rumah dan secara rasminya di dalam hidup aku Umi menjadi wanita gemuk yang kedua menjadi ilham ku melancap.

Aku pun berkata aku memang jarang tidur awal pada hujung minggu.

Kemudian Umi pun mengajak ku untuk berbual melalui sms. Malah aku juga semakin mengambil berat terhadap setiap sms yang dihantarnya.

Hari demi hari kami semakin rapat dan jujur ku katakan bahawa kami sering bermain sms tidak kira waktu.

Ianya bermula dengan satu sms yang sengaja ku kirim pada satu malam yang dingin selepas hujan yang lebat.

Semakin hebat aku melancap hinggakan aku kerap melancap dan menodai tubuhnya dengan air mani ku sewaktu dia sedang tidur.

Tetapi makcik Rahmah sebenarnya tidaklah terlalu gemuk, bagi ku dia hanya chubby.

Kemudian Umi gemar memakai baju T yang benar-benar ketat membaluti tubuhnya.

Hasilnya adalah setiap kemontokan yang ada di tubuhnya begitu jelas kelihatan, terutama sekali buah dadanya yang menjadi salah satu daya penarik yang terhebat pada tubuhnya.

Malah keberahian ku semakin menjadi-jadi sebaik ku luahkan kepada makcik Rahmah bahawa beliau sungguh sesuai jika memakai baju kurung satin yang licin atau pun berkain batik.

Makcik Rahmah terus menjadikan baju kurung satin sebagai pakaian hariannya, tidak kira sewaktu sedang menjual goreng pisang atau pun sewaktu di rumah.

Meskipun Umi memiliki tubuh gemuk yang jelas berlemak, namun ianya amat berbeza dengan mana-mana wanita gemuk yang sebelum ini ku lihat tidak mendatangkan selera nafsu ku.

Tags: , ,