kerala dating girls phone numbers - Mertua jolok menantu jepun

Imah, seorang janda yang muda, jelita dan seksi tinggal seorang diri di sebuah banglo dua tingkat. Dalam hatinya yang sepi itu, sebenarnya beliau tidak menafikan dirinya memang kehausan teman. Inilah saat pertama kalinya Imah memegang tangan lelaki semenjak suaminya meninggal dunia. Imah pun duduk perlahan-lahan dan bagaikan terpukau mengikut sahaja apa arahan lelaki itu dan tiba-tiba Imah terasa punggungnya menjadi dingin.Ramai lelaki tidak kira tua atau muda menggilainya tapi Imah tidak pernah melayan. Sungguh bertuah lelaki itu kerana harta- harta Imah bernilai berjuta, hasil peninggalan suaminya seorang ahli perniagaan yanmg berjaya. Apatah lagi dirinya kini kian bergetah kembali, yang longgar pun sudah rapat, yang cantik pun pun makin bertambah cantik lagi. Peluh Imah keluar mencurah disertai degupan jantungnya kian deras berdenyut. Dingin dan sejuk akibat air telah mula, membasahi punggungnya yang gebu itu.

mertua jolok menantu jepun-33

Mertua jolok menantu jepun

Imah terus berlari membuka tingkap rumahnya yang diketuk itu.

Minggu ini ada terasa ingin rehatkan pemikiran pembaca dan saya dengan sesuatu yang santai. mudah-mudahan boleh dijadikan aspirasi dan insprasi baru untuk generasi muda. Riak-riak gembira membuak-buak, terpancar melalui senyuman yang sentiansa menguntum di bibir bersalut gincu itu. Lainlah Datin Mazidah,pemimpin wanita maju yang terbang dari gawang ke gawang. Kucing Parsi kesayangannya datang mengelus-ngelus hujung kakinya. Watak Timur…pilih baju kurung atau majlis Maulidin Nabi…tentu jubah Mesir atau kain kerudung Indonesianya. Terasa macam ada sesuatu yang jahat dan buruk bila menyebutnya. Deruman BMW 732i menderu keluar dari pintu pagar banglo di atas Bukit Permai itu dengan Datin Mazidah tersandar mengembangkan dada di sebelah kiri belakang pemandunya. ” Kembang- kuncup perasaan Datin Mazidah bila mengenangkan kejayaannya.

Lima atau sepuluh tahun lagi kita mesti melahirkan wanita yang mampu memandu kapal terbang, menjadi pemimpin negara ,menjadi ketua–ketua dalam bidang journalist, tokoh koprat dan perniagaan besar-besaran dan lain-lain bidang yang selama ini dimonopoli oleh orang lelaki. Jangan terperuk lagi di rumah, dibelit kepercayaan tradisi dan kuno yang sudah lapuk.

Bebaskan diri dari diikat oleh fesyen-fesyen pakaian yang mengganggu keaktifan bekerja yang diwarisi dari padang pasir…” Mariam tergesa-gesa mencatit.

Mak Mah dapat melihat jelas kegembiraan itu dari wajah Datin yang berumur awal lima puluhan. Cuma erti dan maknanya sahaja yang tak pernah difahaminya. Mak Mah wanita kolot, orang gaji yang dunianya di celah sempit dapur. Itulah sarung sesumpah untuk menyalut tubuh anggunnya demi menjelmakan berbagai watak. Wangi-wangian Christian Diornya mengaum hebat hingga Mak Mah di dapur pun tercium keharumannya. Entahlah, ketika di kampung dulu orang jadi geli-geleman bila disebut nama hotel. Jangankan lulusan SPM dan diploma, lelaki yang berijazah pun tak mampu menandingiku!

Dengan teks ucapan yang disiapkan berhari-hari di pejabat eksekutifnya, Datin berjaya memukau para peserta dengan hujah dan pandangan yang serba advance. Dari mulut merah menyalanya bersembur butir-butir kata yang mebayangkan dialah yang paling alim dengan segala firman dan hadis, segala falsafah dan pendapat. Datin Mazidah dijangka memberi teks ucapan pentingnya dalam simposium kali ini.

Ini juga adalah hasil daripada minatnya yang mendalam terhadap barangan kosmetik dan barangan penjagaan diri. Menyedari ada sesuatu yang tidak kena, cepat-cepat lelaki itu berkata” Ohhh!!

Dalam sikapnya yang tidak mengendahkan lelaki namun pada malam ini beliau amat berharap mana-mana lelaki akan datang kepadanya. Sabar Imah menunggu, sejam dirasakan bagaikan sehari. Maaflah dik, tempat duduk dalam sampan ini kesemuanya basah kerana tempias dek air banjir ni, tapi apapun adik telah selamat! Kalaulah abang tidak datang tadi, entah macam manalah nasib saya, air banjir ni nampaknya semakin naik, kalaulah ia mencecah bumbung tak tahulah apa akan terjadi.

Kita wanita dilahirkan untuk bebas menikmati udara kemajuan dan kebahagiaan! ”kata Mariam seperti mengepam belon, melambung-lambung ego majikannya terawang-awang.

” suara Datin mazidah lantang dan bersemangat sehingga lupa bahawa dia sebenarnya sedang berdepan dengan Mariam dalam pejabatnya bukan para peserta simposium di Dewan Prima. Datin Mazidah puas hati dan terus menyemak para demi para dan akhirnya berhenti pada ayat terakhir. Manusia memang tidak sabar menunggu saat-saat untuk dijulang ke puncak megah.

Sedang asyik berborak tiba-tiba Fara mendekati dan membisikkan kepada aku bahawa dia sedang mempunyai perasaan dan keinginan yang tidak mampu ditahan lagi.

Tags: , ,