Nonton sex anak pramuka yang lagi rame Futanari women dating

Sebagai seseorang yang sebelumnya pernah ngalamin pindah rumah, adaptasi tidaklah menjadi masalah bagi gua. Karena rumah gua cuma berjarak 50 langkah dari stadion, kita jadi sering maen di sana.

Itu juga udah mewah banget buat jaman segitu, dimana tarif maen PS 1 dulu 2000 per jam.

Karena keseringan maen di situ, istilahnya cuma ga di situ pas jam sekolah dan tidur malem doang, gua sempet ditunjuk sebagai penjaga rental PS “non official”.

Wajar saja soalnya stadion itu stadion yang tidak terurus, mungkin duitnya udah dikorupsi kali yah sama pejabat.

Pembangunan tempat penontonnya aja terhenti, di sana-sini udah bau pesing, entah sudah berapa kali menjadi saksi bisu kekejaman manusia mengencingi dinding sembarangan.

Lebih ga enak lagi pas dia ngambil pluit gua terus ditiup-tiup sambil ngeliat nafsu ke arah gua.

Yang ada di pikirin gua saat itu “Idiiih, lo kira gua apaan.

Ga sebegitu menyedihkan sampai lo tau fakta bahwa dalam satu jam saja kendaraan yang lewat di depan jendela kamar gua bisa dihitung pake jari tangan, kanan doang pula. Kesan pertama yang gua dapet dengan penempatan duduk kayak gitu adalah “Sialan nih duduk bertiga, kalo mau garuk-garuk pantat kan susah.”. Gua inget banget waktu itu hari Jumat, pake seragam pramuka.

Awalnya agak aneh aja, soalnya baru pertama kali aja duduk bertiga di satu meja. Kebiasaan di SD lama gua, tiap pake baju pramuka kan harus lengkap yah, tapi ternyata ga begitu di SD baru gua ini.

Karena sering maen di stadion akhirnya dalam waktu beberapa minggu saja, gua udah punya banyak teman main di sekitar rumah.

Tags: , ,